Hewan Peliharaan

     Suatu hari, ada seonggok pasangan yang sedang berbincang di petshop mengenai hewan peliharaan yang ingin dibelinya.

   “Yang ? kita mau beli apanih ?” kata sri sambil bergelayut mesra pada sebatang pohon. Eh pacarnya.

   “mau beli cilok. Ya hewan peliharaan lah sayang.” Kata widi sambil pasrah di gelayuti.

   “iya maksud aku hewan peliharaan nya itu apa ?!” kata sri yang udah mulai bosen bergelayut.

   “Hewan peliharaan itu, hewan yang bisa kita pelihara.” Kata widi yang emang udah bosen di gelayuti.

   “MAKSUDNYA KITA MAU BELI HEWAN PELIHARAAN YANG JENISNYA APA ?!" sri kesel.

   “Biasa dong. Bentar itu ada cewe cakep. Ntar aku beliin buaya nih !” kata widi juga kesel.

   “ngga perlu !”

   “lho kenapa ?”

   “Aku udah punya buaya. Kamu ! Dasar buaya darat !” *plak*

     *kemudian hening* *hening banget*
 NB: kalo kalian ngga ngerti wajar, karena gue aja yang bikin bingung.
...



     Apasih hewan peliharaan itu ? ya kalo menurut gue sih Hewan peliharaan itu adalah makhluk hidup yang bisa membuat hidup kita menjadi lebih berwarna. Ya, kurang lebih hewan peliharaan sama pacar itu beda tipis lah.

     Apa kalian pernah, atau masih punya hewan peliharaan dirumah ? udah berapa kali kalian ngebunuh hewan peliharaan kalian ?  apa alasan utama hewan itu bisa mati ? karena ngga dikasih makan trus sakit kan ? :))

    Hewan peliharaan itu bisa dibilang adalah makhluk yang paling setia di bumi ini. kalian pernah denger cerita Anjing Hachiko ? iya anjing yang nungguin tuannya pulang distasiun sampe 9 tahun. Atau Anjing Hawkeye yang setia nunggu di kuburan tuannya sampe akhir hayat ? iya, pasti lu nanya-nanya ‘kenapa bisa’ kan ? jawabannya, karena dari awal emang Bukan majikan yang memilih peliharaannya, tapi peliharaan lah yang memilih majikannya.


   Udah ya sedihnya. eh iya, gue punya cerita absurd tentang hewan peliharaan ade gue waktu itu. Ceritanya gini,

   Waktu itu ade gue yang masih kecil Visa, dia iri ngeliat tetangga gue yang punya burung hantu. Kata dia, gaul serem sangar gimanaa gitu. Akhirnya dia nyoba buat nyari tukang yang jualan burung itu, tapi ngga ketemu ketemu. Akhirnya dia galau. Gue ngga tau stadium berapa, pokonya dia galau.

   Bapa gue yang kasian langsung nyuruh gue buat nemenin ade gue nyari burung itu, bapaa gue bilang burung hantu yang kecil paling harganya murah (waktu itu). at least, gue dikasih duit 200rb buat nyari itu burung.

   Gue pergi kesana, kesini ngga ketemu ketemu. Gue nyari dari pasar senen ampe ketemu senen lagi ngga ada juga. Gue udah males kan ya. Yaudah akhirnya duit itu gue bagi 2. Dia cepe, gue cepe, abis dia gue lepas aja. Dia Mau kemana kek terserah dia. trus gue ? gue ke gramed, nyari buku.

   Sekitar 20 menitan, ade gue balik dan nemuin gue. tau ngga dia bawa apa ? dia bawa Anak Ayam Gaul. (iya, lu tau kan Anak Ayam Gaul ? itu anak ayam yang dicat warna-warni gitu. Beda ama Anak Ayam Alay. Kalo Anak Ayam Alay itu suka ngerokok, poninya kemana-mana, mabok-mabokaan. Pokonya gitu deh. dia beli Anak Ayam Alay. Eh, Gaul maksudnya.)

   Ade gue nyamperin gue waktu itu, dan tau ngga dia bilang apa ? dia bilang

“Mas, kata abang yang jualan ayam ini, nanti ade kalo udah gede pasti jadi orang kaya”. Kata ade gue.

  “Lho ? ko gitu ?” tanya gue.

“iya, kata abangnya ayam ini kalo udah gede bisa nelor emas tau.” Masih ade gue.

  “hmm, iya iya.” kata gue. sambil menghela nafas panjang. Panjang banget.

    Wajar sih dia percaya. Dia masih kecil, dan ditambah lagi, dia ngebeli ayam yang warnanya emas. Ya jelas lah emas ! Namanya juga dicat -_-

    Dia seneng banget waktu itu terlebih gue, karena ngakak ngeliat keidiotan ade gue ini. akhirnya kita pulang. Ayam itu ditaro dipundaknya, dia make gaya-gaya limbad gitu. Dia begayaan kan, eh pas dijalan, Ayam itu jatoh, kelindes mobil, dan Mati. Sungguh, kematian yang hina sekali.

    Kita berdua (ade gue dan gue) turun, gue liatin ayam itu secara seksama. kasiaan, ususnya berceceran. Tainya kemana-mana, dan didalam kondisi seperti itu ade gue masih sempet nanya

  “Mas, ciko (nama ayam itu) udah mati ya ?” tanya ade gue, polos.

“iya de. Kasian tuh, tainya keluar.”

  “ih jorok. Coba mas liat, ada emasnya enggak ?.” Kata ade gue

 Gue nunduk males denger pertanyaan ade gue itu. hhhh ~

           Akhirnya gue pulang kan, trus bapa gue nanyain.

Bapa: Dapet mas burungnya ?

 Gue: dapet pa, tapi ada insiden. Burungnya jatoh trus mati. Padahal harganya mahal.

Bapa: kok bisa. Bener de ?

Ade: iya pa, tadi ciko mati kelindes mobil. Tainya kemana mana, tapi mas ngga mau ngambil emasnya.

Bapa: Kok emas ?

Ade: iya tadi ayam itu warnanya emas. Kata abang yang jualan itu bisa nelor emas.

Bapa: kok ayam ? ayam kan murah. Waaah, jangan jangan kamu ya mas ?

Gue: apa ? mas ngga tau apa-apa dih.

Bapa: Korupsi kamu yah.

Gue: ngga dihh

Bapa: Bapak ngga mau tau, besok kamu cari burungnya pake duit bulanan kamu sendiri.

Ade: sukur bleee *melet*

Gue: tapi kan pa, tapi mas ngga ada duit.

Bapak: masa bodo *bangun* *pergi*

Gue: ...

   Iya, abis itu gue disuruh nyari burung hantu itu lagi. Tapi parahnya, itu harus pake duit gue ! Nasib.
Udah kan ? iya udah. Pokonya intinya ya itu tadi. Pemilik ngga milih peliharaannya, tapi peliharaan lah yang milih pemiliknya.

No comments:

Post a Comment